AirNav Catat Penurunan Pergerakan Pesawat 65,54%

Foto  AirNav Indonesia.

TANGERANG.NIAGA.ASIA– AirNav Indonesia mencatat penurunan pergerakan pesawat udara rata-rata  65,54% pada 52 bandara di seluruh Indonesia selama tujuh hari masa peniadaan mudik lebaran tahun 2021 dibandingkan pada periode sebelum peniadaan mudik.

Direktur Utama AirNav Indonesia, M. Pramintohadi Sukarno, hari  Senin (17/5) menyampaikan bahwa, AirNav Indonesia membandingkan data pergerakan pesawat udara tujuh hari periode peniadaan mudik pada tanggal 6 – 12 Mei 2021 dengan tujuh hari sebelum periode peniadaan mudik pada tanggal 29 April – 5 Mei 2021.

“Jumlah pergerakan pesawat udara baik take-off maupun landing untuk rute domestik maupun internasional pada 52 bandara yang tersebar seantero Nusantara selama periode peniadaan mudik turun signifikan. Dari 23.469 pergerakan selama satu minggu sebelum periode peniadaan mudik manjadi 8.087 pergerakan selama periode peni-adaan mudik,” katanya.

Adapun penerbangan yang masih beroperasi tersebut merupakan penerbangan yang memang masih diizinkan untuk beroperasi, yakni angkutan Pimpinan Lembaga Tinggi Negara RI dan tamu kenegaraan, angkutan operasional penegakan hukum, angkutan barang (cargo flight), angkutan perintis, dan angkutan udara lain dengan keperluan mendesak untuk kepentingan non-mudik.

“Kebijakan pemerintah untuk melarang mudik lebaran tahun 2021 untuk mencegah penyebaran COVID-19 khu-susnya menggunakan transportasi udara, terbukti efektif,” ungkap Pramintohadi.

Dijelaskannya, tiga bandara dengan penurunan pergerakan pesawat udara paling sig-nifikan adalah Bandara Labuan Bajo, Bima dan Kulon Progo.

“Bandara Labuan Bajo turun dari 136 pergerakan selama satu minggu, menjadi 6 pergerakan atau turun 94,85%. Bandara Bima turun dari 67 pergerakan selama satu minggu, menjadi 4 perge-rakan atau turun 94,03%. Bandara Kulon Progo turun dari 342 pergerakan selama satu minggu, menjadi 26 pergerakan atau turun 92,4%,” terangnya.

AirNav Indonesia juga mencatat penurunan untuk lima bandara dengan pergerakan pe-sawat udara terbanyak yakni Jakarta, Makassar, Surabaya, Medan, dan Denpasar.

“Jakarta Air Traffic Services Center (JATSC) yang melayani pergerakan pesawat udara di Bandara Soekarno-Hatta juga mengalami penurunan dari 4.641 pergerakan selama sa-tu minggu, menjadi 1.463 pergerakan atau turun 68,48%,” ujar Pramintohadi.

Makassar Air Traffic Services Center (MATSC) yang melayani pergerakan pesawat udara di Bandara Hasanuddin, turun dari 1.821 pergerakan dalam satu minggu menjadi 416 pergerakan atau turun 77,16%.

Surabaya mengalami penurunan dari 1.642 perge-rakan dalam satu minggu menjadi 393 pergerakan atau turun 76,07%. Medan turun dari 836 pergerakan selama satu minggu menjadi 210 pergerakan atau turun 74,88%. Denpasar turun dari 716 pergerakan selama satu minggu menjadi 136 pergerakan atau turun 81,01%.

Meski terdapat penurunan signifikan, Pramintohadi menegaskan bahwa pihaknya tetap menjaga kualitas pelayanan navigasi penerbangan terbaik untuk melayani seluruh penerbangan di ruang udara Indonesia.

“Komitmen kami tetap sama, yaitu mem-berikan layanan navigasi penerbangan yang selamat dan efisien, bukan hanya untuk bandara-bandara besar, namun juga bandara-bandara kecil yang ada di seluruh pelosok Nusanrata,” pungkasnya.

Sumber :  Humas  AirNav Indonesia | Editor : Intoniswan

Tag:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *