Kemlu RI Repatriasi Tiga ABK dari Ho Chi Minh City

Tiga ABK MS asal Indonesia yang repatriasi (pulangkan) ke Tanah Air setelah tertahan di perairan Vietnam sejak November 2021. (Foto KJRI Ho Chi Minh City)

HO CHI MINH CITY – Kementerian Luar Negeri RI bersama dengan Perwakilan RI di Vietnam, hari Sabtu  (14/05) telah berhasil memfasilitasi kepulangan tiga orang Anak Buah Kapal (ABK) Indonesia dari kapal dengan inisial MS yang masih tertahan di perairan Vietnam sejak November 2021.

Kapal MS adalah penarik tongkang yang berbendera Indonesia dan membawa 10 ABK warga negara Indonesia yang ditahan karena kejadian hanyutnya tongkang pada tanggal 3 November 2021 di perairan wilayah Vietnam bagian selatan akibat cuaca buruk.

“Hanyutnya tongkang menyebabkan adanya kerusakan tiang kincir angin fasilitas pembangkat listrik dan juga fasilitas jaring nelayan sekitar, sehingga perlunya penyelesaian proses ganti rugi akibat insiden tersebut,” papar Kemlu RI dalam rilisnya.

Proses repatriasi ketiga ABK tersebut merupakan upaya intensif diplomasi melalui kerja sama yang erat dengan otoritas terkait di Vietnam. Beberapa kali pihak KJRI Ho Chi Minh City mengunjungi ke kapal untuk memberikan bantuan logistik kepada para ABK WNI, termasuk saat lebaran hari ke-2 Idul Fitri dengan membawa ketupat.

Upaya pemulangan ABK WNI yang tersisa menjadi prioritas Perwakilan RI di Vietnam. Untuk itu, Perwakilan RI di Vietnam terus mendorong dilakukan pertanggungjawaban oleh perusahaan pemilik kapal MS dan memperhatikan kondisi tenaga kerja WNI yang berada di kapal dimaksud.

Sumber: KJRI Ho Chi Minh City | Editor : Intoniswan

Tag: