Ketika Protes Muslim India Terkait Komentar Anti-Islam ‘Dibalas’ Pembongkaran Rumah

Para pejabat menyaksikan buldoser meruntuhkan dinding sebuah masjid lokal di daerah yang menyaksikan kekerasan komunal selama prosesi keagamaan Hindu pada hari Sabtu, di lingkungan Jahangirpuri barat laut New Delhi, Rabu 20 April 2022. (AP Photo/Altaf Qadri)

NEW DELHI.NIAGA.ASIA — Aksi protes meletus di banyak kota di India untuk mengutuk pembongkaran rumah dan bisnis milik warga muslim, dalam apa yang oleh para kritikus disebut sebagai pola yang berkembang dari “keadilan buldoser” yang ditujukan untuk menghukum para aktivis dari kelompok minoritas.

Pada hari Minggu, pihak berwenang di negara bagian utara Uttar Pradesh mengendarai buldoser untuk meruntuhkan rumah Javed Ahmad, yang mereka katakan terkait dengan protes agama Muslim yang berubah menjadi kekerasan Jumat lalu. Polisi menangkap Ahmad pada hari Sabtu.

Protes dipicu oleh pernyataan menghina tentang Islam dan Nabi Muhammad baru-baru ini yang dibuat oleh dua juru bicara Partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata, Perdana Menteri Narendra Modi. Partai itu menangguhkan salah satu dari mereka dan mengusir yang lain, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan “sangat mencela penghinaan terhadap kepribadian agama mana pun.”

Buldoser juga menghancurkan properti pengunjuk rasa di dua kota lain di Uttar Pradesh pekan lalu. Pada bulan April, pihak berwenang di New Delhi menggunakan buldoser untuk menghancurkan toko-toko milik Muslim beberapa hari setelah kekerasan komunal di mana puluhan orang ditangkap. Insiden serupa telah dilaporkan di negara bagian lain.

“Pembongkaran tersebut merupakan pelanggaran berat terhadap norma dan etika konstitusional,” Nilanjan Mukhopadhyay, seorang spesialis politik nasionalis Hindu dan penulis biografi Modi, mengatakan kepada The Associated Press pada hari Rabu, seperti dikutip niaga.asia, Kamis.

Pada hari Selasa, 12 orang terkemuka, termasuk mantan hakim dan pengacara Mahkamah Agung dan Pengadilan Tinggi, mengirim surat kepada hakim agung India mendesaknya untuk mengadakan sidang tentang pembongkaran, menyebut mereka ilegal dan “suatu bentuk hukuman di luar hukum kolektif.”

Mereka menuduh pemerintah Uttar Pradesh menekan perbedaan pendapat dengan menggunakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

Dua orang yang memprotes pernyataan juru bicara partai yang memerintah tewas karena luka tembak dalam bentrokan dengan polisi pada hari Jumat di Ranchi, ibu kota negara bagian Jharkhand.

Beberapa negara mayoritas muslim juga mengkritik pernyataan tersebut, dan pengunjuk rasa di Bangladesh menyerukan boikot produk India, membuat pemerintah India berebut untuk menahan reaksi diplomatik.

Mahasiswa Muslim meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah selama protes di luar rumah Uttar Pradesh, di New Delhi, Senin, 13 Juni 2022. Mereka memprotes penganiayaan terhadap Muslim dan pembongkaran rumah mereka baru-baru ini menyusul protes pekan lalu terhadap mantan juru bicara Partai Bharatiya Janata Pernyataan Nupur Sharma dianggap menghina Nabi Muhammad. (Foto AP/Manish Swarup)

Kekerasan meningkat terhadap Muslim oleh nasionalis Hindu yang didorong oleh sikap diam Modi secara teratur atas serangan semacam itu sejak ia terpilih sebagai perdana menteri pada tahun 2014.

Muslim telah menjadi sasaran karena makanan atau pakaian mereka, atau karena pernikahan antaragama. Kelompok hak asasi Amnesty International dan Human Rights Watch menuduh partai Modi melihat ke arah lain dan terkadang memungkinkan ujaran kebencian terhadap muslim, yang terdiri dari 14% dari 1,4 miliar penduduk India, tetapi merupakan populasi Muslim terbesar kedua di negara mana pun. Partai Modi membantah tuduhan itu.

Selama akhir pekan, kepala menteri Uttar Pradesh, Yogi Adityanath, seorang biksu Hindu yang berubah menjadi politisi partai, mengatakan kepada otoritas negara bagian untuk menghancurkan bangunan ilegal milik orang-orang yang terkait dengan protes hari Jumat, di mana lebih dari 300 orang ditangkap.

Pada hari Minggu, buldoser mengubah rumah Ahmad menjadi puing-puing setelah pihak berwenang mengklaim itu dibangun secara ilegal, yang dibantah oleh pengacara dan keluarga Ahmad.

“Kalau pembangunannya ilegal, kenapa tidak ada tindakan lebih awal? Mengapa pemerintah menunggu sampai kerusuhan terjadi?” tanya Shaukat Ali dari All India Majlis-e-Ittehadul Muslimeen, sebuah partai politik.

Para pejabat mengatakan pembongkaran hanya menargetkan bangunan ilegal, tetapi kelompok hak asasi manusia dan kritikus mengatakan mereka adalah upaya untuk melecehkan dan meminggirkan Muslim, menunjuk pada gelombang polarisasi agama yang meningkat di bawah pemerintahan Modi.

Pada hari Sabtu, penasihat media Adityanath men-tweet foto buldoser dan menulis, “Kepada para perusuh, ingatlah setiap hari Jumat diikuti oleh hari Sabtu,” menunjukkan adanya risiko yang mungkin ditanggung.

Kata-katanya memicu reaksi langsung, dengan banyak yang menyebut penghancuran itu sebagai hukuman yang jelas.

“Itu adalah ancaman bahwa jika Anda bersuara menentang pemerintah atau BJP, rumah Anda akan dihancurkan,” kata Lenin Raghuvandhi dari Komite Kewaspadaan Rakyat untuk Hak Asasi Manusia.

Sumber : Associated Press | Editor : Saud Rosadi

 

Tag: