Kepala PDAM Tirta Tuah Benua Kutim Suparjan memberikan keterangan usai rapat koordinasi di Ruang Meranti, Kantor Bupati Kutim (Foto: Vian Humas)

SANGATTA.NIAGA.ASIA – Direktur Utama PDAM Tirta Tuah Benua Kutai Timur Suparjan mengimbau pelanggan, untuk menggunakan air dengan bijak di saat musim kemarau ini. Meksipin Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperkirakan hujan mulai turun di Kutai Timur akhir Oktober, atau awal Noveber 2019.

“Meskipun tidak separah 2015 lalu, saya mengajak warga gunakan air seperlunya saja. Gunakan untuk hal-hal penting mengingat musim kemarau yang masih berlangsung. Kita tidak tahu kapan hujan akan turun. Informasi perkiraan cuaca dari BMKG menyebutkan kemungkinan hujan baru turun di Kutim akhir Oktober atau awal November. Tapi itu kan masih perkiraan. Bisa saja lebih lama lagi,” kata Suparjan, usai menghadiri rapat koordinasi di Ruang Meranti Kantor Bupati, Senin (16/9).

Dia menjelaskan, debit air sungai Sangatta yang merupakan sumber air baku PDAM, belum terpengaruh instrusi air laut dan masih aman dikonsumsi. Debit air juga masih aman, sehingga distribusi ke pelanggan belum menemui kendala.

“Kalau ada keluhan baik kualitas air maupun distribusi, segera kami tindaklanjuti. Silahkan menghubungi call center (pusat pengaduan) 0549-2027255 atau WA 0811591515. Kami akan siapkan armada, untuk memenuhi permintaan warga dalam toleransi jarak yang bisa dilayani. Tidak perlu khawatir,” jelas Suparjan.

Suparjan juga menyebutkan akan terus memaksimalkan cakupan pelayanan strategis, terutama untuk daerah-daerah rawan terdampak musim kemarau. Seperti di Kecamatan Sangatta Selatan, dan Sandaran.

“Kami terus menggali sumber- sumber potensial untuk pembiayaan dan pendanaan baik melaui APBD, APBD Provinsi maupun APBN. Akses-akses keuangan ini tentu akan dijajaki lebih lanjut untuk ekspansi usaha PDAM. Target 2019 akan dilayani sekitar 3.200 kepala keluarga (KK). Tahap awal 2.300 KK dan hngga September ini, sudah tersambung 1.200 KK. (hms4)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *