aa

aa
Wabup Kasmidi saat memimpin rapat coffee morning di ruang Meranti, Kantor Bupati. (Foto Jani Humas)

SANGATTA.NIAGA.ASIA-Bupati Kutai Timur (Kutim) H Ismunandar terus berupaya menggenjot akselerasi realisasi program Gerakan Pembangunan Desa Mandiri dan Terpadu (Gerbang Desa Madu). Selain menyalurkan Alokasi Dana Desa (ADD), di 2020, Ismu juga akan mengalokasikan anggaran tambahan untuk setiap desa. Besarnya kucuran dana pembangunan itu mencapai Rp 1 miliar untuk setiap desa yang ada di Kutim.

Pihak Bappeda selaku koordinator perencanaan pembangunan daerah telah diinstruksikan oleh Bupati, menyampaikan kebijakan ini pada pelaksanaan Musrenbang Kecamatan 2019 untuk program 2020. “Dana itu, diluar dana yang sudah ada sekarang, seperti ADD. Sehingga program dan usulan desa yang belum terakomodir, bisa diprogramkam lewat dana Rp 1 miliar tersebut. (Dana) Ini untuk mempercepat (realisasi) program Gerbang Desa Madu,” kata Ismu saat memimpin Rapat Kerja Coffee Morning, di Ruang Meranti, Sekretariat Kabupaten, Senin (18/2/2019).

Wabup Kasmidi Bulang menambahkan, karena di 2019 Pemkab konsen membayar utang dan ditargetkan beres diakhir tahun, maka untuk 2020 Pemkab sudah bisa menambah alokasi anggaran untuk pembangunan desa. Untuk itu, Wabup meminta setiap desa agar mempersiapkan usulan yang menjadi skala prioritas.

“Untuk mengejar ketertinggalan pembangunan selama dua tahun akibat defisit  keuangan. Dirinya berharap pada 2020 kondisi keuangan Kutim dapat lebih membaik, agar program Gerbang Desa Madu dapat sukses dilaksanakan sesuai visi misi yang dicanangkan,” harapnya. (hms10/hms3)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *