Putin Bilang Negara Barat Gagal Mengisolasi Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato pada sesi pleno Forum Ekonomi Timur (EEF) 2022 di Vladivostok, Rusia 7 September 2022. Sergey Bobylev/TASS Host Photo Agency/Handout via REUTERS

VLADIVOSTOK.NIAGA.ASIA — Presiden Vladimir Putin mengatakan pada Rabu bahwa negara Barat gagal karena upaya yang sia-sia dan agresif untuk mengisolasi Rusia dengan sanksi menghancurkan ekonomi global saat Asia bangkit untuk mengklaim masa depan.

Amerika Serikat dan sekutunya memberlakukan sanksi paling berat dalam sejarah modern terhadap Rusia atas apa yang disebut Putin sebagai operasi militer khusus di Ukraina. Putin mengatakan sanksi itu mirip dengan deklarasi perang ekonomi.

Putin, berbicara kepada Forum Ekonomi Timur di kota Vladivostok, Pasifik Rusia, mengatakan sanksi Barat terhadap Rusia telah menggantikan pandemi COVID sebagai ancaman utama bagi ekonomi global.

“Saya berbicara tentang demam sanksi Barat, dengan upaya agresif dan berani untuk memaksakan model perilaku di negara lain, untuk merampas kedaulatan mereka dan menundukkan mereka pada kehendak mereka,” kata Putin seperti dikutip dari Reuters.

“Dalam upaya untuk melawan jalannya sejarah, negara-negara Barat merusak pilar utama sistem ekonomi dunia yang dibangun selama berabad-abad,” kata Putin, seraya menambahkan bahwa kepercayaan terhadap dolar, euro, dan sterling sedang jatuh.

Rusia mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya operasi khusus untuk menurunkan kemampuan militer tetangga selatannya dan membasmi orang-orang yang disebutnya nasionalis berbahaya.

Pasukan Ukraina telah melakukan perlawanan keras. Tidak ada pihak yang mengungkapkan berapa banyak tentara yang tewas.

Upaya Barat untuk secara ekonomi mengisolasi Rusia – salah satu produsen sumber daya alam terbesar di dunia – telah mendorong ekonomi global ke perairan yang belum dipetakan dengan melonjaknya harga makanan dan energi.

Putin mengatakan Barat berusaha memaksakan kehendaknya pada dunia tetapi kekuatan mereka menurun karena tempat pertumbuhan global sekarang ada di Asia.

“Perubahan tektonik yang tidak dapat diubah dan bahkan telah terjadi di seluruh hubungan internasional,” kata Putin.

“Peran negara dan kawasan dunia yang dinamis dan menjanjikan, terutama kawasan Asia-Pasifik, telah meningkat secara signifikan.”

Di antara para tamu di forum tersebut adalah legislator top China Li Zhanshu, yang saat ini menduduki peringkat Nomor 3 di Partai Komunis China.

Putin mengatakan bahwa China akan membayar Gazprom (GAZP.MM) untuk gasnya dalam mata uang nasional, berdasarkan pembagian 50-50 antara mata uang rubel Rusia dan yuan China.

Putin juga mengatakan ekonomi Rusia menghadapi apa yang disebutnya agresi finansial dan teknologi Barat, tetapi mengakui beberapa kesulitan di beberapa industri dan kawasan.

Sumber : Kantor Berita Reuters | Editor : Saud Rosadi

 

Tag: