Resmi, 6.050 Menara Telkomsel Beralih ke Mitratel

Salah satu menara Telkomsel di wilayah 3T (Terluar, Terdalam, dan Tertinggal). (Foto : Telkomsel)

JAKARTA.NIAGA.ASIA – Telkomsel mengumumkan finalisasi pengalihan kepemilikan menara telekomunikasi kepada PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel), sebagai tindak lanjut dari Perjanjian Jual Beli Bersyarat (Conditional Sale and Purchase Agreement/CSPA) yang telah disepakati kedua pihak pada Oktober 2020.

Aksi korporasi itu menjadi bagian dari upaya penataan portofolio bisnis, yang akan memberikan dampak positif bagi keberlangsungan​ dan pengembangan portofolio​ bisnis kedua perusahaan secara jangka panjang.

Direktur Utama Telkomsel Setyanto Hantoro​ mengatakan, Telkomsel memaknai​ rampungnya​ aksi korporasi bersama Mitratel, sebagai penguat fokus perusahaan selaku​ leading digital telco company​, dalam membuka lebih banyak kesempatan bagi masyarakat melalui tiga pilar digital​ yang menjadi prioritas​ Telkomsel, yaitu​ digital connectivity, digital platform, dan digital service.

“Pengalihan kepemilikan menara telekomunikasi ini juga diharapkan mampu mengakselerasikan penataan portofolio di dalam Telkom Group, sekaligus memperkuat kolaborasi di dalam Telkom Group secara holistik,” kata Setyanto, dikutip Niaga Asia melalui keterangan tertulis, Jumat (26/2).

Sementara, Direktur Utama Mitratel Theodorus Ardi Hartoko​ mengatakan,​ dengan selesainya proses pengalihan kepemilikan menara itu, tentunya memperkuat basis​ core business​ perseroan secara signifikan. Sehingga, dapat mempertegas posisi Mitratel sebagai salah satu​ provider​ menara telekomunikasi, dengan jangkauan terluas dan terbesar di Indonesia.

“Ke depan, kami berharap melalui penguatan portfolio ini dapat menjadi modal utama untuk​ market expansion​ dan mendukung akselerasi implementasi jaringan 5G di Indonesia. Selain itu, dengan adanya aksi korporasi ini, berkontribusi dalam hal peningkatan value perseroan utamanya dalam persiapan kami melakukan​ unlock tower business,” kata Ardi.

Pengalihan kepemilikan 6.050 menara telekomunikasi milik Telkomsel kepada Mitratel telah rampung, Jumat (26/2). (Foto : Telkomsel)

Pengalihan kepemilikan menara telekomunikasi dari Telkomsel ke Mitratel sendiri, dilakukan secara bertahap sesuai dengan kesepakatan antara kedua belah pihak. Tahap pertama sudah dilaksanakan pada Oktober 2020 lalu yang melibatkan pengalihan 1.911 menara.

Kini, tahap finalisasi dilakukan dengan mengalihkan kepemilikan dari 4.139 menara. Sehingga secara keseluruhan terdapat 6.050 menara telekomunikasi yang secara resmi telah dialihkan Telkomsel ke Mitratel.

Melalui inisiatif tersebut, baik Telkomsel maupun Mitratel, dapat semakin fokus terhadap bisnis inti dan strategi korporasinya masing-masing. Selain itu, aksi korporasi ini juga menjadi momentum bagi kedua perusahaan dalam memperkuat pengelolaan aset dan lini bisnis yang mampu menumbuhkan kinerja organisasi yang lebih ideal, produktif, efektif, dan efisien. Dengan begitu, baik Telkomsel dan Mitratel dapat memperkuat nilai tambahnya masing-masing di setiap produk dan layanan yang ditawarkan.

Pengalihan portofolio antara Telkomsel dengan Mitratel ini dapat dilakukan sesuai jadwal yang telah disepakati sebelumnya, yaitu pada triwulan pertama di 2021.

“Telkomsel akan memaksimalkan hasil dari aksi korporasi ini, untuk​ memperkuat rencana strategis membangun​ ekosistem digital yang berkelanjutan di Indonesia. Dengan begitu, kami dapat membuka lebih banyak peluang dan kemungkinan bagi masyarakat Indonesia, dalam mengakselerasikan gaya hidup digitalnya melalui pemanfaatan berbagai produk dan solusi digital terdepan yang​ customer-centric​ dari Telkomsel,” tutup Setyanto. (006)

Tag:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *